14 Perangkat Keamanan Jaringan Komputer Dan Fungsinya

Halo sobat aliyhafiz kali ini kita akan bahas mengenai 14 Perangkat Keamanan Jaringan Komputer Dan Fungsinya. Simak yuk.

Pengertian Keamanan Jaringan Komputer

Keamanan jaringan adalah istilah yang menggambarkan alat keamanan, taktik, dan kebijakan keamanan yang dirancang untuk memantau, mencegah, dan merespons.

Merespon apa? Yaitu intrusi atau akses jaringan yang tidak sah, sekaligus melindungi aset digital, termasuk lalu lintas jaringan.

Keamanan Jaringan Komputer
Keamanan Jaringan Komputer

Keamanan jaringan mencakup teknologi perangkat keras dan perangkat lunak (termasuk sumber daya seperti analis keamanan yang cerdas, pemburu, dan penanggap insiden).

Perangkat keamanan ini dirancang untuk menanggapi berbagai potensi ancaman yang menargetkan jaringan komputer atau internet.

Jadi, Keamanan jaringan adalah pertahanan yang digunakan untuk melindungi jaringan komputer atau internet dari kejahatan siber yang terus meningkat.

Diperkirakan bahwa pada tahun 2021, kerusakan akibat kejahatan siber mencapai total biaya dunia tahunan sebesar $6 triliun.

Hal ini bahkan melebihi biaya tahunan kerusakan yang disebabkan oleh bencana alam. Dan pada tingkat perusahaan individu, kerusakan ini bisa menjadi bencana besar.

Biaya rata-rata serangan siber saat ini adalah $1,67 juta, dengan kerugian operasional dan produktivitas, bersama dengan pengalaman pelanggan yang negatif, menjadi konsekuensi utama.

Keamanan Data Pada Jaringan Komputer

Data sangat penting karena berguna untuk pertumbuhan bisnis, membawa sumber daya vital, dan membantu organisasi Kita tetap sehat.

Dan jika data adalah darah, maka jaringan komputer adalah jantung yang memompanya melalui sistem komputer.

Tapi ancaman dunia maya modern seperti vampir, melakukan segala kemungkinan untuk mendapatkan darah yang membuat bisnis kita terus berjalan.

Untuk mempertahankan diri dari ancaman keamanan jaringan ini dan menyelamatkan bisnis Kita dari kemungkinan hilangnya data yang berharga.

Kita membutuhkan keamanan jaringan dan visibilitas jaringan yang efektif dan kuat.

Dalam artikel ini kita akan membahas 14 perangkat keamanan jaringan, sebagai Berikut:

  • Access control
  • Anti-malware software
  • Anomaly detection
  • Application security
  • Data loss prevent (DLP)
  • Email security
  • Endpoint security
  • Firewall
  • Intrusion prevention systems
  • Network segmentation
  • Security information and event management (SIEM)
  • Virtual private network (VPN)
  • Web security
  • Wireless security

Tiga Fokus Utama Keamanan Jaringan

Dalam keamanan jaringan, ada tiga fokus utama yang harus menjadi dasar dari setiap strategi keamanan jaringan yaitu: perlindungan, deteksi, dan respon.

Perlindungan memerlukan alat atau kebijakan keamanan apa pun yang dirancang untuk mencegah intrusi keamanan jaringan.

Deteksi mengacu pada sumber daya yang memungkinkan Kita untuk menganalisis lalu lintas jaringan dan dengan cepat mengidentifikasi masalah sebelum dapat membahayakan.

Dan terakhir, respon adalah kemampuan untuk bereaksi terhadap ancaman keamanan jaringan yang teridentifikasi dan menyelesaikannya secepat mungkin.

Sayangnya, kebanyakan bisnis tidak tahu bagaimana mengikuti kebijakan dan melakukannya dengan benar.

Faktanya, dalam survei terhadap 4.100 eksekutif, kepala departemen, manajer TI, dan profesional kunci lainnya di seluruh AS dan Eropa, terungkap bahwa hampir tiga dari empat organisasi (73 persen)3 menerapkan strategi keamanan siber tingkat pemula.

Ini adalah ancaman yang berkembang karena ketika pelanggaran jaringan terjadi dan ancaman berbahaya datang, ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada hanya data itu sendiri.

Manfaat Keamanan Jaringan

Alat dan perangkat keamanan jaringan komputer ada untuk membantu organisasi Kita melindungi tidak hanya informasi sensitifnya tetapi juga kinerjanya secara keseluruhan, reputasi, dan bahkan kemampuannya untuk bertahan dalam bisnis.

Kemampuan operasional yang berkelanjutan dan reputasi yang utuh adalah dua manfaat utama dari keamanan jaringan yang efektif.

Perusahaan yang menjadi korban serangan siber sering kali mendapati diri mereka lumpuh dari dalam ke luar, tidak mampu memberikan layanan atau memenuhi kebutuhan pelanggan secara efektif.

Demikian pula, jaringan memainkan peran utama dalam proses internal perusahaan, dan ketika mereka diserang, proses tersebut dapat terhenti, lebih lanjut menghambat kemampuan organisasi untuk menjalankan bisnis.

Tetapi mungkin yang lebih merusak adalah efek merugikan yang dapat ditimbulkan oleh pelanggaran jaringan terhadap reputasi bisnis Kita.

Mengingat meningkatnya pencurian identitas dan bahaya lain yang terkait dengan pencurian informasi pribadi, banyak pelanggan yang ragu-ragu dalam hal berbagi data dengan bisnis.

Dan jika serangan siber terjadi, banyak dari pelanggan ini cenderung menarik diri demi alternatif yang lebih aman. Lagi pula, mengapa mengambil risiko?

Hilangnya atau rusaknya data berharga, bersama dengan gangguan signifikan pada layanan pelanggan dan proses internal.

Kemudian diakhiri dengan kerusakan reputasi yang mungkin bertahan lama setelah kerusakan lain diperbaiki.

Oleh karena itu sangat besar untuk melihat apa yang dipertaruhkan dalam hal keamanan jaringan komputer kita.

Bahkan, disarankan bahwa 66 persen UKM4 harus ditutup (baik sementara atau permanen) setelah mengalami pelanggaran data.

Dan bahkan bisnis yang lebih besar dan lebih mapan mungkin tidak dapat merebut kembali kedudukan mereka sebelumnya.

Di sisi lain, alat yang kita dalam perangkat lunak dan perangkat keras keamanan jaringan, ditambah dengan kebijakan dan strategi yang tepat, dapat membantu memastikan bahwa ketika serangan siber terjadi, dampaknya akan minimal.

14 Perangkat Keamanan Jaringan

Jaringan komputer menghadapi ancaman dari berbagai bentuk dan ukuran dan karenanya harus siap untuk bertahan, mengidentifikasi, dan merespons berbagai serangan.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa bahaya terbesar bagi sebagian besar perusahaan bukanlah peretas atau hacker biasa, melainkan penyerang yang didanai dengan baik dan menargetkan organisasi tertentu untuk alasan tertentu.

Oleh karena itu, strategi keamanan jaringan Kita harus dapat mengatasi berbagai metode yang mungkin digunakan oleh para pelaku penyerangan atau peretas ini.

Berikut adalah 14 perangkat keamanan jaringan komputer dan fungsinya yang dirancang untuk membantu mengamankan jaringan komputer kita, simak yuk

1. Access Control

Jika peretas atau hacker tidak dapat mengakses jaringan komputer Kita, maka jumlah kerusakan yang dapat mereka lakukan menjadi sangat kecil.

Namun, selain mencegah akses yang tidak sah, perlu diketahui bahwa bahkan pengguna yang berwenang juga dapat menjadi ancaman potensial.

Kontrol akses memungkinkan Kita meningkatkan keamanan jaringan komputer dengan membatasi akses pengguna.

Kemudian sumber daya hanya ke bagian jaringan yang secara langsung berlaku untuk tanggung jawab pengguna individu.

2. Anti-Malware Software

Malware, berupa virus, trojan, worm, keylogger, spyware, dan sebagainya, dirancang untuk menyebar melalui sistem komputer dan menginfeksi jaringan komputer.

Tool atau software anti-malware adalah sejenis perangkat lunak keamanan jaringan yang dirancang untuk mengidentifikasi program berbahaya dan mencegahnya menyebar.

Perangkat lunak anti-malware dan antivirus juga dapat membantu mengatasi infeksi malware, meminimalkan kerusakan jaringan.

3. Anomaly Detection

Mungkin sulit untuk mengidentifikasi anomali di jaringan Kita tanpa pemahaman dasar tentang bagaimana jaringan itu seharusnya beroperasi.

Mesin pendeteksi anomali jaringan (ADE) memungkinkan Kita untuk menganalisis jaringan Kita sehingga ketika terjadi pelanggaran, Kita akan diberi tahu dengan cukup cepat untuk dapat merespons.

4. Application Security

Bagi banyak penyerang, aplikasi merupakan kerentanan defensif yang dapat dieksploitasi. Keamanan aplikasi membantu menetapkan parameter keamanan untuk aplikasi apa pun yang mungkin relevan dengan keamanan jaringan Kita.

14 Perangkat (2)

5. Data Loss Prevent (DLP)

Seringkali, tautan terlemah dalam keamanan jaringan komputer adalah elemen user atau manusia.

Teknologi dan kebijakan DLP membantu melindungi staf dan pengguna lain dari penyalahgunaan dan kemungkinan membahayakan data sensitif atau mengizinkan data tersebut keluar dari jaringan.

6. Email Security

Seperti DLP, keamanan email difokuskan untuk menopang kelemahan keamanan terkait manusia.

Melalui strategi phishing (yang seringkali sangat kompleks dan meyakinkan), penyerang membujuk penerima email untuk berbagi informasi sensitif melalui desktop atau perangkat seluler, atau secara tidak sengaja mengunduh malware ke jaringan yang ditargetkan.

Keamanan email membantu mengidentifikasi email berbahaya dan juga dapat digunakan untuk memblokir serangan dan mencegah berbagi data penting.

7. Endpoint Security

Dunia bisnis saat ini semakin ke arah penggunaan perangkat Kita sendiri atau bring your own device (BYOD), sampai pada titik di mana perbedaan antara perangkat komputer pribadi dan bisnis hampir tidak ada.

Sayangnya, terkadang perangkat pribadi menjadi target ketika pengguna mengkitalkannya untuk mengakses jaringan bisnis.

Keamanan titik akhir atau endpoint security menambahkan lapisan pertahanan antara perangkat jarak jauh dan jaringan bisnis.

8. Firewall

Perangkat Firewall berfungsi seperti gerbang yang dapat digunakan untuk mengamankan perbatasan antara jaringan Kita dan internet.

Selain itu Firewall digunakan untuk mengelola lalu lintas jaringan, memungkinkan lalu lintas resmi melalui sementara memblokir akses ke lalu lintas tidak resmi.

9. Intrusion Prevention Systems

Sistem pencegahan intrusi (juga disebut deteksi intrusi) – IDS terus-menerus memindai dan menganalisis lalu lintas/paket jaringan, sehingga berbagai jenis serangan dapat diidentifikasi dan ditanggapi dengan cepat.

Sistem ini sering menyimpan database metode serangan yang diketahui, sehingga dapat mengenali ancaman dengan segera.

10. Network Segmentation

Ada banyak jenis lalu lintas jaringan, masing-masing terkait dengan risiko keamanan yang berbeda.

Segmentasi jaringan memungkinkan Kita untuk memberikan akses yang tepat ke lalu lintas yang tepat sambil membatasi lalu lintas dari sumber yang mencurigakan.

14 Perangkat (3)

11. Security Information And Event Management (SIEM)

Kadang-kadang hanya mengumpulkan informasi yang tepat dari begitu banyak alat dan sumber daya yang berbeda bisa sangat sulit — terutama ketika waktu menjadi masalah.

Alat dan perangkat lunak SIEM memberi responden data yang mereka butuhkan untuk bertindak cepat.

12. Virtual Private Network (VPN)

Alat keamanan VPN digunakan untuk mengotentikasi komunikasi antara jaringan aman dan perangkat titik akhir.

VPN akses jarak jauh umumnya menggunakan IPsec atau Secure Sockets Layer (SSL) untuk otentikasi, membuat jalur terenkripsi untuk memblokir pihak lain dari penyadapan.

13. Web Security

Termasuk alat keamanan, perangkat keras, kebijakan, dan lainnya, keamanan web adalah istilah umum untuk menggambarkan tindakan keamanan jaringan komputer yang diambil bisnis untuk memastikan penggunaan web yang aman saat terhubung ke jaringan internal.

Ini membantu mencegah ancaman berbasis web menggunakan browser sebagai titik akses untuk masuk ke jaringan.

14. Wireless Security

Secara umum, jaringan nirkabel kurang aman dibandingkan jaringan tradisional seperti jaringan LAN.

Oleh karena itu, langkah-langkah keamanan nirkabel yang ketat diperlukan untuk memastikan bahwa penyerang tidak mendapatkan akses ke jaringan wireless.

Kesimpulan

Sebagaimana telah disampaikan bahwa jaringan komputer sebagai jantung yang memompa data atau darah bisnis kita. Maka, posisi jaringan komputer sangat vital yang harus dilindungi.

Demikianlah pembahasan mengenai 14 Perangkat Keamanan Jaringan Komputer Dan Fungsinya semoga bermanfaat ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *