11 Tool DevOps Terbaru 2022

Halo sobat aliyhafiz.com kali ini kita akan bahas mengenai tool devops terbaru 2022 ya. Sebagaimana telah kita ketahui bahwasanya DevOps mengacu pada integrasi tim pengembangan (dev) dan operasi (ops) organisasi.

Ini mencakup budaya, proses, dan filosofi organisasi. Alat DevOps membantu memfasilitasi prinsip-prinsip inti DevOps, termasuk komunikasi, kesatuan, dan efisiensi.

Ketika digunakan bersama dengan metodologi, tool DevOps memungkinkan siklus pengembangan yang lebih cepat dan kualitas perangkat lunak yang lebih tinggi. Artikel ini membahas 11 tool yang dapat Anda gunakan untuk mengoptimalkan ketujuh fase siklus hidup DevOps.

tool devops terbaru
Tool Devops Terbaru

Apa Saja Tool Devops Terbaru?

Tool DevOps adalah aplikasi yang mendukung proses pengembangan perangkat lunak. Seringkali, mereka juga disebut sebagai teknologi DevOps. Fokus utama mereka adalah untuk meningkatkan kolaborasi melalui manajemen proyek dan otomatisasi.

Ada beberapa jenis tool DevOps terbaru, beberapa di antaranya diuraikan di bawah ini:

  • Alat kontrol versi. Perangkat lunak kontrol versi (VCS) juga dikenal sebagai kontrol sumber atau manajemen kode sumber (SCM). Alat-alat ini melacak dan mengelola setiap perubahan yang dibuat pada kode perangkat lunak.
  • Alat otomatisasi DevOps. Alat otomatisasi DevOps menghilangkan beban tugas berulang dari alur kerja. Beberapa fokus pada proses tertentu seperti pengujian atau penerapan, sementara yang lain mungkin merupakan alat ujung ke ujung.

Istilah ujung ke ujung mengacu pada keseluruhan proses pengembangan, mulai dari konseptualisasi hingga penerapan dan pemantauan berkelanjutan.

  • Alat pemantauan kinerja. Alat DevOps ini memantau kinerja aplikasi dan membantu mengelola infrastruktur secara keseluruhan. Mereka biasanya memiliki kemampuan pelaporan yang kuat dan kecerdasan buatan (AI) untuk deteksi cacat.
  • Alat manajemen kontainer. Dalam konteks pengembangan perangkat lunak, wadah adalah aplikasi atau perangkat lunak yang dikemas ke dalam lingkungan portabel. Mereka berisi pustaka aplikasi, kerangka kerja, dan semua dependensi terkait.

Kontainerisasi memungkinkan untuk menjalankan aplikasi di berbagai lingkungan secara independen dari sistem operasi (OS) lingkungan. Alat manajemen kontainer memungkinkan pengembang untuk mengemas, memantau, dan mengubah aplikasi terdistribusi ini.

  • Alat manajemen konfigurasi. Manajemen konfigurasi adalah proses pemantauan dan pemeliharaan fungsionalitas sistem. Di DevOps, manajemen konfigurasi membantu memastikan bahwa semua aplikasi dan layanan bekerja secara konsisten dengan harapan.

Siklus Hidup Devops (7 Cs)

Perangkat mnemonic 7 Cs berasal dari fakta bahwa setiap fase pengembangan DevOps dimulai dengan kata kontinu. Kontinuitas adalah aspek penting dari DevOps, oleh karena itu penggunaan loop tak terhingga untuk melambangkan siklus hidupnya. Sebelum DevOps, orang mengandalkan metode pengembangan linier seperti model Waterfall.

Model Waterfall mengharuskan setiap tahap pengembangan untuk menyimpulkan sebelum pindah ke yang berikutnya. Hal ini dapat mempersulit penyelesaian masalah yang muncul di kemudian hari dalam pembangunan. selain itu diperlukan sertifikasi Devops agar penguasaan devops lebih teruji.

Sebaliknya, siklus hidup DevOps adalah serangkaian alur kerja otomatis dalam siklus pengembangan berulang. Dengan kata lain, pekerjaan dilakukan dalam batch kecil dan terus dipantau, diuji, dan ditingkatkan. Sentimen di sini mengingatkan pada ungkapan umum  jangan taruh semua telur Anda dalam satu keranjang.

Jika semua telur Anda berada dalam satu keranjang besar dan pegangan keranjang itu patah, Anda berisiko memecahkan semuanya. Jika Anda membagi telur menjadi beberapa keranjang yang lebih kecil dan salah satunya gagal, Anda hanya berisiko kehilangan sedikit.

Tool DevOps Terbaru Yang Digunakan Setiap Fase Siklus Hidup

Tujuh bagian berikut mencocokkan 11 alat DevOps dengan prosesnya masing-masing. Meskipun daftarnya numerik, perlu diingat bahwa setiap fase siklus hidup DevOps dapat diulang atau diulang beberapa kali sepanjang proyek hingga selesai.

1. Tool Devops Untuk Pengembangan Berkelanjutan

Dalam siklus hidup DevOps, pengembangan berkelanjutan mencakup perencanaan dan pengkodean perangkat lunak. Dua alat DevOps paling populer untuk fase pengembangan ini adalah Jira dan Git:

  • Jira: Meskipun tidak ada alat DevOps khusus yang diperlukan untuk perencanaan, banyak organisasi DevOps menggunakan perangkat lunak manajemen proyek Agile seperti Jira.
Jira Tool Devops

Manajemen proyek tangkas berfokus pada rilis berkelanjutan dan memasukkan umpan balik pelanggan di setiap iterasi. Template Jira DevOps dapat menjadi alat yang efisien untuk mengelola proyek, membuat alur kerja, dan melacak bug.

  • Git: Git adalah sistem kontrol versi sumber terbuka, artinya siapa pun dapat menggunakannya secara gratis. Seperti disebutkan di atas, alat kontrol versi mengelola kode sumber aplikasi atau perangkat lunak. Git adalah alat DevOps yang sangat baik karena mendukung alur kerja nonlinier dan kolaborasi antar programmer.

Anda dapat menjembatani kesenjangan antara pengembangan dan operasi dengan GitHub, platform hosting berbasis web untuk repositori kode Git. Ini memungkinkan kolaborasi lebih lanjut melalui fitur-fitur seperti manajemen tiket dukungan.

2. Tool Devops Untuk Integrasi Berkelanjutan Dan Pengiriman Berkelanjutan

Di saluran DevOps, integrasi berkelanjutan mengharuskan pengembang untuk melakukan perubahan (seperti fitur baru atau patch bug) ke kode sumber. Salah satu alat DevOps yang paling banyak digunakan dalam fase pengembangan ini adalah Jenkins:

  • Jenkins: Jenkins adalah program sumber terbuka berbasis Java. Ini dapat digunakan hanya sebagai server CI atau diubah menjadi hub yang mendukung pengiriman berkelanjutan.

Beberapa fitur yang dikenal Jenkins meliputi: kustomisasi alur kerja yang ekstensif; instalasi mudah; kemampuan untuk mendistribusikan pekerjaan secara efisien ke beberapa mesin untuk pengembangan lintas platform; ratusan plugin dan integrasi.

3. Alat Devops Untuk Pengujian Berkelanjutan

Dalam siklus hidup DevOps, pengujian berkelanjutan berarti bahwa perangkat lunak yang dikembangkan secara konsisten diperiksa untuk bug dan cacat. Alat otomatisasi DevOps sangat berguna untuk pengujian berkelanjutan.

Mereka memungkinkan tim jaminan kualitas (QA) untuk meningkatkan cakupan pengujian melalui fitur-fitur seperti eksekusi pengujian otomatis dan pengujian paralel di beberapa basis kode. Selenium dan Bambu adalah dua solusi pengujian berkelanjutan yang paling relevan:

  • Selenium: Selenium adalah alat pengembangan sumber terbuka lainnya. Ini adalah kerangka pengujian otomatis untuk menulis skrip pengujian dalam bahasa pemrograman yang umum digunakan seperti Java, Python, dan C#.

Ini terutama digunakan untuk mengotomatisasi aplikasi web, tetapi Anda juga dapat menggunakannya untuk mengotomatisasi tugas administrasi berbasis web. Fleksibilitas Selenium memberikan dukungan otomatisasi di beberapa browser dan sistem operasi (OS).

  • Bamboo: Bamboo adalah alat DevOps berbasis server. Ini memungkinkan pengguna untuk membuat rencana pembangunan yang kompleks dan memicu mereka untuk memulai secara otomatis. Bambu terkenal karena integrasinya yang erat dengan Jira dan kemampuan pengujian paralel.

4. Tool Devops Untuk Penerapan Berkelanjutan

Penyebaran berkelanjutan dalam siklus hidup DevOps mengacu pada fase di mana kode disebarkan ke server produksi. Karena ini terjadi secara berkelanjutan, alat DevOps yang dapat mendukung penerapan yang cepat dan sering menjadi sangat penting.

Tool manajemen kontainer dan alat manajemen konfigurasi dapat bermanfaat untuk penerapan berkelanjutan:

  • Docker (manajemen kontainer): Tim pengembangan dapat menggunakan aplikasi Docker untuk mengemas, mengelola, dan menjalankan aplikasi terdistribusi. Beberapa fungsi utama Docker termasuk format pengemasan standar, integrasi erat dengan GitHub, dan Docker Hub.

Docker Hub mendorong kolaborasi di antara anggota tim DevOps dengan menyediakan platform untuk penerbitan gambar dan manajemen akses yang mudah.

  • Ansible (manajemen konfigurasi): Ansible adalah platform otomatisasi sumber terbuka yang digunakan terutama untuk manajemen konfigurasi dan orkestrasi infrastruktur. Sifatnya yang minimalis memudahkan pengembang, profesional TI, dan administrator untuk menggunakannya.

Ansible memungkinkan pembuatan grup mesin dan kontrol bagaimana mereka akan berjalan di lingkungan produksi.

5. Tool Devops Untuk Umpan Balik Berkelanjutan

Menganalisis dan memasukkan umpan balik adalah komponen penting dari metodologi DevOps. Umpan balik terus menerus memungkinkan perbaikan terus-menerus. Ini memerlukan pengumpulan wawasan internal seperti survei karyawan dan laporan bug dan tanggapan eksternal seperti tiket dukungan atau sebutan media sosial.

Beberapa alat DevOps ada untuk mendukung loop umpan balik berkelanjutan Anda:

  • Manajemen Layanan Jira: Manajemen Layanan Jira adalah alat DevOps yang dibangun ke dalam platform Jira. Tujuan utamanya adalah untuk meningkatkan komunikasi dengan mengatur umpan balik dari berbagai sumber dalam satu hub.

Ini memungkinkan pelanggan untuk mengirimkan permintaan layanan dan umpan balik melalui widget, portal, email, atau pusat bantuan yang dapat disesuaikan.

  • Ruang tamu: Ruang tamu adalah alat umpan balik pelanggan untuk manajemen hubungan pengguna. Ini terlibat dengan pengguna aktif secara real-time untuk mengumpulkan wawasan kontekstual.

Ini terintegrasi dengan alat bisnis seperti: sistem tiket dukungan seperti ZenDesk; platform manajemen tugas teknis seperti Jira; alat komunikasi seperti Slack; program manajemen data seperti Excel.

6. Tool Devops Untuk Pemantauan Berkelanjutan

Dalam saluran DevOps, pemantauan aplikasi secara terus-menerus memerlukan pemeriksaan yang sering untuk bug, kesalahan sistem, masalah kinerja, dan hal lain yang dapat memengaruhi kualitas produk. Alat pemantauan DevOps Anda harus mendukung dua jenis pemantauan: aplikasi dan server.

  • Prometheus: Prometheus adalah database pemantauan kinerja open-source berbasis komunitas yang dirancang untuk mendukung proses pemantauan berkelanjutan.

Ini melengkapi pengembang dan tim QA dengan kemampuan pelaporan yang kuat dan perpustakaan klien yang luas. Prometheus juga cocok untuk DevOps karena memiliki beberapa mode untuk visualisasi data.

7. Tool Devops Untuk Operasi Berkelanjutan

Operasi berkelanjutan berarti bahwa aplikasi dan layanan harus terus beroperasi, tanpa gangguan atau waktu henti. Beberapa alat yang disebutkan di atas memiliki fitur yang dapat membantu Anda dalam operasi berkelanjutan.

Namun, platform manajemen insiden seperti Opsgenie mungkin bermanfaat.

  • Opsgenie: Opsgenie adalah alat DevOps yang digunakan untuk mempersiapkan, memprediksi, dan mengatasi gangguan layanan. Ini terintegrasi dengan alat pemantauan berkelanjutan, platform obrolan, sistem tiket, dan aplikasi bisnis lainnya.

Opsgenie memungkinkan penyesuaian terjadwal untuk memastikan orang yang tepat diberi tahu melalui saluran komunikasi yang tepat saat terjadi tantangan. Fitur eskalasi otomatisnya memastikan bahwa bug kritis ditangkap.

Demikianlah pembahasan mengenai tool devops terbaru 2022 mudah mudahan membantu ya.

1 comment on “11 Tool DevOps Terbaru 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *