7 Serangan Spoofing Dan Cara Mendeteksinya

Halo sobat aliyhafiz.com kali ini kita akan bahas serangan spoofing dan cara mendeteksinya ya. Sebelum lanjut mungkin teman teman mau baca artikel tentang zero trust bisa disini ya. Yuk disimak.

Daftar Isi

Pengertian Serangan Spoofing(Spoofing Attack)

Spoofing Attack atau Serangan Spoofing mengacu pada serangan di mana peretas menggunakan berbagai cara untuk menemukan identitas mereka sehingga mengira mereka sedang berbicara dengan rekan kerja, bos, atau bisnis mereka. Metode yang digunakan untuk mencapai ini adalah tipikal phishing seperti situs web palsu, tautan, dan rekayasa sosial

Ketika spoofing terlibat, seringkali lebih membantu untuk fokus pada pendeteksian fasad daripada melihat pendekatan terlarang tertentu yang digunakan.

Serangan Spoofing
Serangan Spoofing

Kesulitannya berasal dari fakta bahwa peretas seringkali sangat mahir dalam mereplikasi identitas atau tampilan dan nuansa perusahaan.

Cara terbaik untuk mendeteksi penipuan ini adalah dengan mengidentifikasi perilaku aneh, seperti perusahaan atau rekan kerja yang meminta informasi yang biasanya tidak mereka lakukan.

Metode komunikasi juga bisa tidak biasa, bank mungkin meminta informasi spesifik, misalnya, tetapi mereka hanya melakukannya melalui situs web mereka, tidak pernah melalui email.

7 Serangan Spoofing

Artikel ini akan menguraikan tujuh skenario spoofing yang paling umum dan memberi Anda tip untuk mengidentifikasinya. Berikut ini adalah 7 serangan spoofing yang sangat berbahaya:

1. Berpura Pura Sebagai Rekan Kerja

Peretas yang menggunakan metode ini akan mengumpulkan banyak informasi pribadi tentang korbannya, tempat mereka bekerja, dan bahkan rekan kerja mereka untuk membuat email mereka begitu meyakinkan sehingga target rela berbagi informasi dengan para peretas.

Karena semua informasi dalam email diperiksa, korban cenderung tidak memeriksa ulang asal email. Seperti upaya rekayasa sosial lainnya, alamat email tidak akan memiliki imbuhan yang benar, dan kesalahan ejaan mungkin ada.

Cara terbaik untuk melawan serangan ini adalah meminta pengguna memeriksa ulang dengan rekan kerja mereka secara langsung atau di platform obrolan kantor seperti Teams sebelum berbagi informasi.

2. Invoice Palsu

Dengan cara yang sama orang menerima ratusan email setiap hari, departemen hutang di perusahaan besar menerima ratusan faktur setiap hari, seringkali dari perusahaan yang tidak mereka kenal secara langsung.

Serangan ini sulit dideteksi karena sering kali berasal dari domain atau nama perusahaan yang sama dengan yang ada di faktur, tetapi untuk barang atau jasa yang tidak pernah dikirimkan.

Serangan seperti ini menekankan mengapa penting untuk menerapkan proses verifikasi dua langkah untuk semua faktur. Satu orang menyiapkan faktur, dan yang kedua memverifikasi informasi pada faktur dengan departemen terkait untuk memastikan faktur itu asli.

3. Ekstensi File Berbahaya

Taktik phishing yang umum adalah membuat korban mengunduh file berbahaya untuk menginfeksi mesin mereka dengan malware. Serangan ini biasanya dikombinasikan dengan taktik rekayasa sosial untuk meyakinkan pengguna bahwa file tersebut adalah file kerja biasa.

Pelajari cara mendeteksi taktik dan ancaman rekayasa sosial yang umum dan melindungi data rahasia dari penjahat dunia maya.

Salah satu taktik yang paling umum adalah memberi nama file yang dapat dieksekusi sesuatu yang tidak berbahaya seperti laporan pendapatan Q3, berharap korban tidak akan menyadarinya sebagai file .exe, bukan file Excel.

Peretas juga dapat mencoba menutupinya dengan menambahkan ekstensi di bagian akhir, seperti Q3EarningsReport.bat.pdf.

Ingatkan pengguna untuk selalu memeriksa ekstensi file dokumen yang akan mereka unduh dan jangan pernah mengunduh ekstensi yang tidak mereka kenal. Sebaiknya jangan pernah mengunduh file dari sumber yang tidak dikenal tanpa memindainya dengan antivirus.

 Tanpa memodifikasi afiks ekstensi, peretas yang lebih terampil juga telah menemukan cara untuk menyematkan file yang dapat dieksekusi dalam file seperti pdf. Contoh ini menunjukkan mengapa sangat penting untuk memiliki perangkat lunak pemindaian file untuk semua email perusahaan.

4. Pemalsuan Wajah (Facial Spoofing)

Jenis spoofing ini cukup meningkat, dengan pengenalan wajah menjadi norma untuk membuka kunci smartphone dan komputer tanpa menggunakan kata sandi. Peretas telah menemukan banyak cara untuk menggunakan gambar, video, dan bahkan rendering 3D dari wajah korban untuk membuka kunci perangkat mereka.

Serangan ini hanya dapat terjadi jika peretas memiliki akses fisik yang berkepanjangan ke perangkat. Kebijakan terperinci untuk perangkat keras yang hilang atau dicuri adalah cara terbaik untuk menangani ini. Cara efisien lainnya adalah menyetel perangkat untuk meminta PIN atau kata sandi sebelum membuka kunci pengenalan wajah jika perangkat tidak aktif.

Peretas biasanya harus mencuri perangkat sebelum mencoba spoofing wajah nanti. Waktu itu akan cukup untuk menjamin memasukkan PIN untuk masuk, sehingga membuat perangkat tidak berguna.

5. Denda Palsu

Biasanya dikombinasikan dengan vishing  atau email phishing peretas menampilkan diri sebagai pejabat dari kota korban tinggal di atau agen penagihan dan meminta pembayaran denda segera.

Peretas biasanya mengumpulkan informasi tentang korban untuk meningkatkan peluang keberhasilan mereka. Mereka akan sering mengetahui nama lengkap dan informasi orang tersebut seperti merek dan model mobil atau plat nomor mereka.

Korban kemudian ditekan untuk membayar denda melalui telepon melalui kartu kredit. Ini sering berhasil karena kedengarannya realistis, dan korban membungkuk di bawah tekanan. Ingatkan pengguna Anda bahwa denda tersebut selalu dibayarkan melalui cara resmi seperti transfer bank atau pembayaran kartu kredit di situs web yang aman, tidak pernah melalui telepon.

Jika mereka ditekan untuk pembayaran, beri tahu mereka untuk meminta melihat denda yang dipermasalahkan dan agar itu dibayar dengan aman.

6. Akun Media Sosial Palsu

Jenis serangan ini terjadi di media sosial ketika peretas membuat halaman media sosial palsu atau akun dukungan teknis untuk membuat pengguna memberi mereka informasi pribadi.

Taktik yang paling umum adalah menemukan pengguna yang memposting tentang masalah dengan layanan tertentu secara online dan menghubungi mereka dengan menyamar sebagai perusahaan.

Pengguna kemudian percaya bahwa dia mendapatkan perlakuan istimewa dan mengirimkan kata sandi mereka atau memasukkannya ke halaman web pengaturan ulang kata sandi palsu penyerang. Akun media sosial seringkali identik dengan satu kata demi kata resmi dan bisa jadi sulit untuk dideteksi.

 Sekali lagi, serangan ini digagalkan dengan mengingatkan pengguna untuk tidak pernah membagikan informasi melalui media sosial dan hanya mengatur ulang kata sandi di situs web resmi.

7. Phishing Mesin Pencari

Serangan ini sangat rumit dan melibatkan pembuatan situs web lengkap yang kemudian diindeks di Google melalui metode SEO tradisional dan topi hitam. Perusahaan yang terlibat dalam upaya ini sering kali menjual produk dan layanan palsu, mendorong pengguna untuk memasukkan detail bank atau kartu kredit mereka untuk pembelian.

Dana tersebut kemudian dicuri, dan informasi keuangan digunakan untuk mencuri identitas korban lebih lanjut. Hadiah utama dari serangan ini adalah mereka tidak menggunakan pemroses pembayaran yang dikenali.

Ingatkan pengguna Anda untuk hanya berbelanja di situs web yang mereka percayai yang menggunakan pemroses pembayaran utama seperti Shopify, Stripe, atau PayPal.

Tips Menghindarinya

Serangan-serangan ini berhasil terutama karena orang-orang tidak menyadari bahwa mereka sedang terjadi. Untungnya, langkah-langkah yang diperlukan untuk menangkap mereka seringkali hanya membutuhkan beberapa detik atau modifikasi perilaku kecil.

Menjalankan berbagai program simulasi phishing, termasuk serangan spoofing, adalah cara terbaik untuk menunjukkan kepada orang-orang berbagai cara terjadinya pelanggaran keamanan cyber ini.

Spoofing tidak akan hilang dalam waktu dekat dan akan terus berkembang seiring berbagai jenis komunikasi dan platform bermunculan. Pastikan pengguna Anda berhati-hati dan lakukan langkah-langkah yang disebutkan dalam artikel ini di mana saja, dan data perusahaan Anda akan tetap aman.

Demikianlah pembahasan mengenai serangan spoofing dan cara mendeteksinya. Semoga bermanfaat ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.