Zero Trust Pengertian, Manfaat dan Implementasinya

Halo sobat aliyhafiz.com kalo in kita akan membahas tentang Zero Trust. Zero Trust adalah sebuah kerangka kerja penting yang ada di sebua organisasi, bagaimana implementasinya di dalam perusahaan atau organisasi. Sebelum membahas zero trust bisa membaca artikel tentang cyber security ini ya. Yuk disimak.

Pengertian Zero Trust

Zero Trust atau disingkat ZT adalah sebuah kerangka kerja keamanan yang mengharuskan semua pengguna, tidak terkecuali yang berada dalam, ataupun luar jaringan agar mengautentikasi dirinya. Hal ini bertujuan untuk menghindari kejahatan yang terjadi melalui jaringan yang digunakan oleh perusahaan.

Masalah utama yang dihadapi perusahaan, apa pun industrinya, adalah memberikan pengalaman kerja yang sama kepada semua karyawannya, di mana pun mereka berada. Faktor dalam semua perangkat lunak berbeda yang mungkin dibutuhkan pengguna, berbagai koneksi internet, dan pedoman lokal, dan Anda dapat dengan cepat berakhir dengan teka-teki keamanan dunia maya.

Zero Trust Adalah
Zero Trust

Dihadapkan dengan jenis masalah ini, teknologi dan kerangka kerja tertentu yang mungkin berlebihan di masa lalu menjadi cukup menarik. Sebuah aplikasi yang sangat baik yaitu Zero Trust Access Networks (ZTAN), aplikasi ini  jelas termasuk dalam kategori itu dan telah menjadi kata kunci penting dalam mengamankan jaringan.

Sementara ZT ini adalah solusi yang sangat baik untuk beberapa skenario yang berbeda, mereka juga memiliki berbagai seluk-beluk dan praktik terbaik yang mungkin tidak terlihat pada pandangan pertama.

Perbedaan penting adalah bahwa zero trust bukan hanya sebuah teknologi. Ini adalah kerangka kerja untuk mengoordinasikan bagaimana beberapa aplikasi dan jaringan berkomunikasi satu sama lain untuk menghilangkan risiko koneksi berbahaya sambil memberikan pengalaman kerja yang mulus kepada pengguna.

Prinsip utama di balik arsitektur perangkat lunak ini adalah bahwa semua koneksi berbahaya sampai terbukti tidak. Bahkan setelah identitas dan keamanan pengguna telah dijamin, dia mendapatkan akses ke aplikasi yang dia butuhkan tetapi tetap tertutup dari infrastruktur lainnya.

Akibatnya, dampak apa pun dari potensi pelanggaran data tetap rendah. Karena verifikasi adalah inti dari filosofi Zero Trust network, berbagai faktor ikut berperan saat memutuskan siapa yang mendapatkan akses ke apa yang ada di dalam ZT.

Serangkaian langkah harus diambil untuk menentukan siapa pengguna, mesin apa yang dia gunakan saat ini, seberapa aman koneksi internetnya, dan hal lain yang relevan dengan keamanan perusahaan Anda.

Jika ini dilakukan dengan benar dan ketat serta otomatis, maka penerapan ini akan memberikan pengalaman yang baik untuk perusahaan. Hal ini memungkinkan untuk memberikan keamanan tertinggi dan memberi perusahaan akuntabilitas penuh jika terjadi pelanggaran karena setiap langkah login dipantau dan dicatat.

Perbedaan Zero Trust dan VPN

Meskipun VPN dan Zero Trust  digunakan untuk mencapai hasil yang serupa, keduanya sangat berbeda. Perbedaan utama antara keduanya terletak pada tingkat akses tertentu. VPN memerlukan perangkat lunak untuk diinstal pada mesin pengguna, sedangkan zero trust hanya perlu dikonfigurasi pada jaringan yang ditargetkan.

Setelah verifikasi, VPN memberi pengguna akses ke seluruh jaringan seolah-olah mereka ada secara fisik di sumbernya.

Meskipun ini bisa nyaman bagi pengguna, ini dapat menyebabkan masalah parah jika enkripsi koneksi pengguna gagal karena VPN tidak menyembunyikan arsitektur jaringan dan memberikan akses ke semua aplikasi.

Karena VPN memberikan begitu banyak akses, mereka membutuhkan banyak langkah backend tambahan untuk memastikan koneksi dienkripsi secara konsisten. Seperti yang akan dikatakan oleh siapa pun yang telah menggunakan atau mengelola VPN.

Hal ini dapat menyebabkan masalah bandwidth dan kinerja yang parah karena semakin banyak pengguna yang masuk ke koneksi VPN. jika mereka menggunakan aplikasi yang memiliki persyaratan pemrosesan yang lebih tinggi.

Pengguna zero trust telah melalui tingkat verifikasi yang jauh lebih tinggi, dan dengan demikian dapat diberikan lebih banyak akses langsung ke aplikasi yang mereka log in. Meskipun mereka mungkin perlu melompati lebih banyak rintangan untuk masuk, pengalamannya secara eksponensial lebih baik setelahnya.

Kelebihannya

Zero trust memiliki 3 (tiga) kelebihan yaitu:

1. Akses jarak jauh

Zero trust tidak hanya merupakan pengganti VPN yang andal dalam pengaturan bisnis, tetapi juga memungkinkan akses jarak jauh yang mulus dan praktis ke aplikasi dan file.

Kasus penggunaan yang paling jelas untuk ini adalah untuk pekerja jarak jauh dan hibrida, tetapi juga bisa sangat membantu dalam organisasi besar yang ada di beberapa negara dan benua.

2. Autentikasi

Karena pengguna harus memberikan kredensial di setiap langkah untuk mendapatkan akses yang tepat, zero trust menghilangkan kebutuhan akan aplikasi dan tindakan autentikasi tambahan. Meskipun langkah-langkah tambahan mungkin tampak merepotkan pada awalnya, langkah-langkah tersebut pasti mengarah pada kinerja perangkat dan jaringan yang lebih baik dan lebih aman.

3. Pemantauan koneksi

Karena perincian proses koneksi, administrator mengetahui segalanya tentang semua pengguna aplikasi kapan saja. Pelanggaran segera diidentifikasi dan dapat ditelusuri kembali, selangkah demi selangkah, untuk memahami bagaimana insiden itu terjadi.

Proses ini juga dapat membantu organisasi memperketat langkah-langkah keamanan untuk mencegah pelanggaran serupa terjadi di masa mendatang.

Langkah Penerapan

Berikut ini adalah langkah langkah dalam penerapan Zero trust yaitu:

1. Langkah pertama

Implementasi adalah melakukan inventarisasi menyeluruh terhadap semua aplikasi, departemen, kantor, dan tingkat akses yang diperlukan dalam jaringan.

Karena otentikasi dilakukan pada kasus per kasus pada zero trust, apa pun yang tidak termasuk dalam arsitektur tidak dapat diakses oleh pengguna mana pun, terlepas dari tingkat akses mereka.

Langkah selanjutnya adalah menentukan cara mesin pengguna akan berkomunikasi dengan zero trust.

2. Titik akhir dimulai

Opsi ini memerlukan autentikator kecil untuk diinstal pada komputer pengguna, yang kemudian menyediakan koneksi ke jaringan. Setelah autentikator aktif dan berjalan, zero trust kemudian dapat berkomunikasi dengannya untuk memeriksa identitas dan memberikan akses.

Meskipun ini praktis bagi pengguna, ini bisa menjadi tantangan untuk diterapkan karena melibatkan pemasangan aplikasi secara luas. Hal ini dapat menyebabkan tiket dukungan teknis yang harus ditanggapi oleh departemen TI jika karyawan menginstal aplikasi itu sendiri.

3. Layanan dimulai

Dalam hal ini, otentikasi terjadi sepenuhnya di jaringan tanpa perangkat lunak apa pun yang diinstal di komputer pengguna. Pengguna terhubung ke konektor berbasis cloud yang kemudian menangani tautan di antaranya.

Solusi ini memungkinkan kontrol administrator total tanpa perlu memodifikasi atau memberikan akses tambahan ke firewall perusahaan. Namun, protokol aplikasi dasar harus ditangani melalui HTTP/HTTPS. Ini dapat didiskualifikasi jika pengguna Anda memerlukan akses ke perangkat lunak tanpa versi aplikasi web.

4. Penyebaran

Langkah terakhir adalah memilih bagaimana Anda mengimplementasikan zero trust. Jika Anda mempertimbangkan jenis kerangka kerja ini, masuk akal untuk menerapkan setiap aspek dari sisi server atau di pusat data Anda. Dengan begitu, Anda memiliki kendali atas setiap aspek dan Anda dapat memastikan setiap layanan otentikasi sesuai dengan kebutuhan Anda dan aplikasi yang digunakan.

Banyak vendor juga menawarkan ZT -as-a-service, tetapi ini datang dengan peringatan biasa dari jenis penawaran ini. Jangan menghabiskan lebih banyak waktu untuk memeriksa vendor daripada yang Anda perlukan untuk menginstal bagian-bagian terpisah dari jaringan semacam itu.

Manfaat Zero Trust

Zero trust terasa seperti evolusi alami dari lanskap keamanan siber. Ini memungkinkan pengguna untuk bekerja dari mana saja dan merasa seperti sedang duduk di kantor di sebelah rekan kerja mereka. Mereka juga memberi administrator tingkat keamanan dan kontrol yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika akses jarak jauh diperlukan.

Satu-satunya kelemahan nyata yang perlu Anda evaluasi adalah apakah ZT sesuai untuk situasi Anda. Organisasi yang lebih kecil pasti bisa bertahan dengan tingkat yang lebih rendah atau pendekatan yang lebih sederhana. Permainan akhir di sini adalah keserbagunaan.

Zero trust dapat dibentuk dan dimodifikasi sesuai kebutuhan Anda untuk memberikan pengalaman yang tepat dan ketenangan pikiran bagi pengguna akhir Anda dan berbagai departemen atau tim.

Demikianlah pembahasan mengenai zero trust pengertian, manfaat dan langkah langkah penerapannya. Semoga bermanfaat ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.