Cara Menjadi Asesor

Halo sahabat aliyhafiz.com, Pada kesempatan kali ini kita akan membahas  mengenai seluk beluk asesor, mulai dari pengertian, syarat jadi asesor dan cara menjadi asesor.

Pengertian Asesor

Asesor seseorang yang memiliki kualifikasi untuk melaksanakan asesmen atau penilaian dalam rangka menilai mutu dalam sistem lisensi Lembaga Sertifikasi Profesi.  Ada juga memberikan pengertian bahwa asesor adalah seseorang yang berhak melakukan asesmen atau penilaian terhadap kompetensi yang dimiliki seseorang.

Istilah Dalam Asesor

Asesor Lisensi

Asesor Lisensi (selanjutnya disebut asesor) adalah seseorang yang memiliki kompetensi atau kualifikasi untuk melakukan asesmen atau penilaian dalam rangka penilaian kompetensi yang ada di sistem lisensi Lembaga Sertifikasi Profesi.

Asesor Kepala

Asesor Kepala untuk Lisensi (selanjutny disebut Asesor Kepala) adalah asesor yang memenuhi persyaratan menjadi asesor lisensi yang memimpin beberapa asesor lisensi, maka disebut sebagai asesor kepala.

Calon Asesor

Calon asesor adalah seorang yang sudah mempunyai kualifikasi  dan pelatihan sebagai asesor namun belum mempunyai pengalaman dalam melakukan asesmen.

Asesi

Asesi adalah orang yang diuji dalam sertifikasi kompetensi. orang yang mendaftarkan diri untuk diuji. atau dengan kata lain asesi adalah orang yang di ases atau dinilai. atau sebagai peserta dalam proses sertifikasi kompetensi

Audit Kecukupan

Audit Kecukupan merupakan pemeriksaan atau penilaian yang dilakukan secara rinci terhadap dokumentasi mutu LSP untuk memastikan bahwa semua unsur yang ada di dalam pedoman BNSP 201 dan 202 telah dimuat dengan baik dalam dokumentasi mutu.

Asesmen

Asesmen atau penilain adalah bentuk penilaian lapangan pada LSP/LSP cabang/TUK untuk membuktikan bahwa kebijakan dan prosedur serta ketentuan yang dimuat dalam dokumentasi mutu yang ada di BNSP telah diterapkan secara taat asas.

Baca Juga  Kriptografi : Pengertian, Tujuan Dan Jenis Algoritmanya

Syarat Menjadi Asesor

Syarat menjadi Asesor Kepala

Berikut ini adalah syarat menjadi asesor kepala menurut Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP)

  1. Pendidikan minimal Diploma 1(D1) atau yang sederajat
  2. Memahami persyaratan & prosedur dalam melakukan  sertifikasi di Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP)
  3. Memahami persyaratan & prosedur dalam melakukan   sertifikasi Tempat Uji Kompetensi (TUK) dan LSP cabang
  4. Memahami persyaratan & prosedur dalam lisensi
  5. Mampu berkomunikasi, baik dalam tulisan maupun lisan
  6. Mampu melaksanakan tugas sebagai Ketua Tim Pelaksana
  7. Mengikuti dan ditetepkan lulus pelatihan Asesor lisensi.
  8. Telah mencapai status Asesor Sertifikasi Lembaga Sertifikasi Profesi  (LSP)
  9. Telah 5 kali memimpin Tim Asesmen Lisensi berdasarkan pedoman Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) No 201 dan No 202 dibawah supervisi  dari Asesor Kepala

Syarat Menjadi Asesor Lisensi

Berikut ini adalah syarat menjadi asesor kepala menurut Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP)

  1. Pendidikan minimal Diploma 1(D1) atau yang sederajat
  2. Memahami persyaratan & prosedur dalam melakukan  sertifikasi di Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP)
  3. Memahami persyaratan & prosedur dalam melakukan   sertifikasi Tempat Uji Kompetensi (TUK) dan LSP cabang
  4. Memahami persyaratan & prosedur dalam lisensi
  5. Mampu berkomunikasi, baik dalam tulisan maupun lisan
  6. Telah mencapai status Asesor Sertifikasi Lembaga Sertifikasi Profesi  (LSP)
  7. Telah mencapai status Calon Asesor lisensi
  8. Telah 5 kali memimpin Tim Asesmen Lisensi berdasarkan pedoman Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) No 201 dan No 202 dibawah supervisi  dari Asesor Kepala

Syarat Menjadi Calon Asesor

Berikut ini adalah syarat menjadi asesor kepala menurut Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP)

  1. Pendidikan minimal Diploma 1(D1) atau yang sederajat
  2. Memahami persyaratan & prosedur dalam melakukan  sertifikasi di Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP)
  3. Memahami persyaratan & prosedur dalam melakukan   sertifikasi Tempat Uji Kompetensi (TUK) dan LSP cabang
  4. Memahami persyaratan & prosedur dalam lisensi
  5. Mampu berkomunikasi, baik dalam tulisan maupun lisan
Baca Juga  10 Ancaman Keamanan Untuk ECommerce

Kode Etik Asesor

Asesor  memiliki kode etik yang wajib dipatuhi oleh semua asesor, ada 7 (tujuh) kode etik yang wajib dipatuhi antara lain:

a) dapat dipercaya dan melakukan asesmen tanpa intervensi oleh siapapun.

b) memberikan informasi yang cukup kepada peserta asesmen mengenai proses sertifikasi.

c) tidak menerima apapun selain dari perjanjian kontrak

d) tidak menyebarluaskan hasil asesmen kepada siapapun

e) tidak melakukan tindakan yang merugikan pihak yang mengikuti asesmen

f) tidak melakukan tindakan yang merugikan pihak LSP

g) bersedia diperiksa oleh pihak yang memiliki otoritas

Masa Berlaku Asesor

Masa Berlaku Asesor atau Kartu registrasi berlaku sampai dengan 3 (tiga) tahun dan diterbitkan kembali  untuk setiap pemohon yang memenuhi persyaratan. Masa Berlaku Asesor atau Kartu registrasi akan ditinjau setiap tiga tahun, dihitung dari bulan Januari tahun berikutnya setelah registrasi. Perpanjangan masa berlaku atau registrasi bergantung kepada kemampuan Asesor yang terdaftar untuk terus secara berkesinambungan memenuhi persyaratan sistem yang ada dan selama periode tiga tahun sebelumnya dan telah melaksanakan minimal lima kali assesmen yang  diterima.

Kemampuan Yang Harus Dimiliki Asesor

Untuk menjadi seorang asesor kompetensi , maka harus memiliki 2 (dua) kemampuan yaitu:

  1. Kemampuan melakukan asesmen, meliputi metodologi asesmen, kode etik dalam asesmen, dan proses serta hasil dari asesmen
  2. Kemampuan teknis dari materi yang akan diasesmen,misal jika manjadi asesor dalam hal teknologi informasi maka seseorang harus memilik kemampuan teknis dari teknologi informasi.

Keuntungan Menjadi Asesor

Menjadi asesor artinya menjadi seorang yang memiliki kewenangan untuk memberikan nilai kepada pihak yang ingin diuji. Para peserta sebelum melakukan proses asesmen terlebih dahulu melakukan registrasi sesuai ketentuan, dengan adanya peserta asesor akan mendapat fee dari LSP atas jasanya dalam melakukan asesmen. Selain itu keuntungan menjadi asesor adalah akan mendapatkan relasi dari berbagai kalangan yang sangat bermanfaat kedepannya.

Baca Juga  Apa Itu Spyware, Target, Bahaya Dan Pencegahan

Cara Menjadi Asesor

Setelah semua persyaratan menjadi asesor terpenuhi, teman-teman bisa mendaftar disalah satu LSP yang terdaftar di BNSP. Untuk daftar LSP bisa teman-teman lihat di sini. Ingin menjadi asesor di bidang apa? Apakah bidang teknologi, human resource, tata boga atau lainnya.

LSP akan menjadwalkan pelatihan asesor dengan ketentuan dari masing-masing LSP yang berbeda. Pelatihan asesor biasanya memiliki durasi 5 hari dengan 8 jam pelaksanaan per harinya. Pelatih asesor adalah master asesor yang ditunjuk langsung oleh BNSP.

Itulah penjelasan lengkap tentang cara menjadi asesor, mulai dari pengertian, jenis-jenis asesor,syarat jadi asesor , kode etik asesor dan keuntungan menjadi asesor. semoga bermanfaat…

Share ke:

1 comment on “Cara Menjadi Asesor

  1. ปั้มไลค์

    Like!! I blog quite often and I genuinely thank you for your information. The article has truly peaked my interest.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *